Arsip untuk November, 2011

ganti busi platinum, akselerasi si bongsor makin jossssssss

Okhay, 3 hari yang lalu ane janjiin buat posting impresi penggantian busi si bongsor yang semula standar pabrik menjadi NGK Platinum yang berkode D8EVX.

Sebelum penggantian busi, hal yang terjadi pada mesin si bongsor ane adalah timbulnya gejala sulit stationer aka langsam walau dalam kondisi di choke. Selain itu juga dirasakan adanya kesulitan menstart mesin dalam kondisi panas serta terlihat ada kepulan asap hitam dari lubang knalpot yang menandakan campuran AFR (air fuel ratio) motor ane terlalu boros. Diperkuat dengan kondisi tip elektroda busi yang pada saat dibuka selalu berjelaga, walau setelan karburator sudah disetel econo ride alias ngirit :mrgreen: . Dan yang paling penting  adalah MOTOR ENDUT-endutAN, seolah saat gas ditarik ada jeda pengapian yang tidak biasa sehingga memicu terjadinya engine brake singkat yang sangat2 mengganggu kenyamanan berkendara di atas motor kesayangan ane.

<img class="alignnone size-medium wp-image-57" title="elektroda busi hitam, penuh dengan jelaga" src=”https://karawangtigerrider.files.wordpress.com/2011/11/busi-kotor.jpeg?w=300″ alt=”” width=”300″ height=”154″ />
lanjutgan

motor endut-endutan?? saatnya ganti busi :D

Well, Berawal dari si bongsor yang akhir2 ini sering mati2 g jelas aka endut2an waktu grip gas di gantung, akhirnya hari ini ane mampir ke bengkel buat beli busi baru buat motor ane. Berhubung merk yang dah terpasang NGK punya ya belinya NGK juga. Setelah pusing dengan berbagai macem pilihan yang ditawarin ama nci penjga toko, akhirnya ane putusin buat ambil busi NGK  tipe D8EVX, platinum tip electrode, yang ane dapet seharga 25 ribu passssss (g bisa ditawar :hammer: ).

lanjutgan

pindah gigi tiba2 berat? tanya ken’napa??

Okhay, buat first post, dimulai dari artikel ringan 😉

Kemarin seperti biasa ane pulang kerja riding santai dengan cruising speed rata2 60 kpj. Sambil menikmati semilir angin yang menerpa wajah, terasa ada yang janggal pada tuas kiri si bongsor. Ane cuekin aja, lah paling cuma kurang pelumasan. Ketemu macet, smooth braking, pencet kopling, injek tuas persneling. Sekali, dua kali,  No problemo. Tapi perasaan Kok tambah lama tambah keras pindah giginya? Batinku. Oke, kali ini berhenti sejenak, stel kopling via setelan atas yang dekat dengan tuas kopling, dirasa cukup, maju lagi. Ane pikir masalah selesai sampai disitu, tapi sesaat sebelum pertigaan lampu merah by pass-fly over pabrik es (kata orang dulu ada pabrik es disana, makanya yang terkenal pabrik esnya, bukan nama tempatnya :mrgreen: ) tiba2 losssssss, tuas kopling enteng banget waktu ditarik. Gaswat! Kopling putus! alamaaaaaaak….moga2 g perlu ndorong c bongsor yang bobotnya bikin pinggang bertekuk lutut dibuatnya.. 😥 lanjutgan